Gubernur Jatim Ajak Seluruh Elemen Berkolaborasi Sukseskan Pemilu 2019 Aman dan Damai

CB, SURABAYA – Berlangsungnya pesta demokrasi pada 17 April  mendatang mendapat perhatian serius dari Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa. Untuk itu ia mengajak seluruh elemen mulai dari TNI/Polri, Satpol PP dan Perlindungan Masyarakat (Linmas), tokoh agama serta masyarakat untuk saling berkolaborasi dan bersinergi mewujudkan Pemilu 2019 di Jatim yang aman dan damai.

Ajakan tersebut disampaikannya saat acara Latihan Sistem Pengamanan Kota (Sispamkota) dalam rangka Pengamanan Pemilu 2019 wilayah Provinsi Jawa Timur di Lapangan Kodam V Brawijaya, Selasa (19/3).

Gubernur Khofifah mengatakan, dalam pelaksanaan pemilu nanti banyak hal-hal teknis yang harus diperhatikan. Diantaranya pengamanan berlapis dan berjenjang dari seluruh tahapan mulai dari pengiriman surat suara ke Tempat Pemungutan Suara (TPS) sampai dengan penghitungan suara.

Soal pengamanan ini, ia meyakini Polda Jatim dibantu Kodam V Brawijaya, serta Satpol PP dan Linmas siap mengamankan proses ini dengan aman dan lancar. Menurutnya ada sebanyak 190.400 personel keamanan yang akan disiagakan baik dari kepolisian, TNI, maupun Satpol PP dan linmas.

Terkait latihan Sispamkota ini, Khofifah melihat adanya kesiapsiagaan yang sudah sangat prima dalam membangun keamanan di Jatim. Bila Jatim aman dan kondusif, ia meyakini Indonesia juga akan aman dan kondusif.

“Terimakasih Kapolda dan Pangdam, bahwa simulasi ini memberi keyakinan bahwa jajaran Polri, TNI,  dibantu Satpol PP, linmas dan masyarakat Jatim siap menyambut proses demokrasi. Ini menjadi momen membangun kebersamaan dan komitmen kita serta strong partnership yang baik,” katanya.

Selain masalah keamanan, Gubernur Khofifah juga mengingatkan persiapan teknis terkait ketersediaan listrik, serta adanya saksi atau panitia pengawas di TPS. Menurutnya, saat masa penghitungan suara, akan ada kebutuhan yang lebih untuk listrik termasuk genset. Dengan jumlah peserta pemilu yang sangat banyak, ia meyakini proses penghitungan suara akan memakan waktu yang cukup lama, bahkan bisa sampai dini hari.

“Jadi kami minta ada PLN bisa support terkait listrik ini, termasuk Pemkab/kota di Jatim bisa mengantisipasi ketersediaan genset di wilayahnya,” katanya.

Menurutnya, dengan jumlah TPS di Jatim sebanyak 130.010, apabila seluruh partai peserta pemilu, pemilihan anggota legislatif baik tingkat pusat, tingkat satu, dan tingkat dua serta masing-masing capres mengirimkan saksi, maka minimal akan ada 50 saksi dalam setiap TPS. Sehingga ukuran TPS pada pemilu kali ini tentunya berbeda dengan pilgub tahun lalu.

“KPU harus menyiapkan TPS dengan ukuran yang berbeda dengan pilgub tahun lalu. Termasuk mengantisipasi adanya saksi dari luar TPS, mereka harus diidentifikasi dengan detail,” tegasnya.

Di akhir, ia mengajak seluruh masyarakat untuk tidak putus memohon doa agar pelaksanaan pesta demokrasi ini berjalan aman, damai dan kondusif.

“Semoga Allah SWT memberikan anugerah menjaga proses demokrasi ini berjalan dengan baik, semua tim diberi kesehatan dan semua masyarakat bisa menjaga dan mengendalikan emosinya, karena ini semua untuk keutuhan NKRI,” katanya.

Pada kesempatan ini, Kapolda Jatim, Irjen Pol. Drs. Luki Hermawan, M.Si mengatakan, Pemilu 2019 sangat berbeda dengan pemilu sebelumnya, dimana bersamaan dengan pilpres dan pileg. Bentuk ancaman gangguan situasi politik saat ini pun berbeda dengan tahun 2014 ataupun sebelumnya. Hal ini membutuhkan adanya sinergitas dan kerjasama TNI/Polri, masyarakat, serta tokoh agama demi menjaga keutuhan bagsa dan negara.

“Saat ini masalah besar adalah beredarnya informasi hoaks. Setiap hari setiap menit selalu muncul berita yang memperkeruh bukan saja di dalam negeri tapi juga dimainkan oleh pihak-pihak di luar negeri,” katanya.

Untuk itu, melalui sispamkota ini Kapolda mengajak seluruh pihak untuk bersinergi menjaga keamanan khususnya di wilayah Jatim agar pelaksanaan pesta demokrasi pada 17 April nanti dapat berlangsung dengan aman dan lancar.

“Kami berharap seluruh masyarakat Jatim bisa menggunakan hak pilih dengan rasa aman, tenang dan tidak ada tekanan,” katanya.

Sementara itu, Pangdam V Brawijaya, Mayjen TNI R. Wisnoe Prasetija Boedi menegaskan bahwa Kodam V Brawijaya siap membantu Polda Jatim melaksanakan pengamanan pemilu 2019 dengan perkuatan BKO sebanyak 2/3 dari kekuatan personil Polda Jatim yang dilibatkan dalam Operasi Mantap Praja Semeru sejak tahap persiapan sampai dengan rekapitulasi hasil penghitungan suara di Jatim.

“Jumlah 2/3 ini hanya tertulisnya, tapi kami siap mengerahkan seluruh personil TNI di Jatim untuk membantu pengamanan pemilu,” katanya.

Dalam latihan Sispamkota ini diperagakan antara lain pengamanan persiapan pemilu yakni pendistribusian surat suara, kegiatan kampanye, pengamanan masa tenang, pemungutan suara sampai dengan simulasi pembebasan sandera.

Turut hadir dalam acara ini Wakil Gubernur Jatim, unsur Forkopimda Jatim, KPU dan Bawaslu Provinsi Jatim, serta tokoh agama dan tokoh masyarakat. (yit)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *