Wagub Emil : Pemprov Jatim Perjuangkan Nasib MA Dapatkan BOSDA

CB, BANGKALAN – Wakil Gubernur Jatim, Emil Elestianto Dardak menegaskan bahwa Pemerintah Provinsi Jawa Timur akan memperjuangkan nasib Madrasah Aliyah (MA) di Jawa Timur untuk mendapatkan Bantuan Operasional Sekolah Daerah (BOSDA) seperti halnya SMA dan SMK. Kendati tidak masuk dalam undang-undang, pihaknya akan memperjuangkan dan melakukan koordinasi dengan beberapa pihak terkait.

“Kami akan segera melakukan pembahasan sesegera mungkin,” kata Wagub Jatim Emil Elestianto Dardak saat menghadiri Haul Masyayih dan Wisuda Purna Siswa V di SMP dan SMA Pondok Pesantren Al Falah, Yayasan Baitul Atiq Ar Rahbiniyah, Dusun Baeler, Desa Lombang Dajah, Kecamatan Blega, Kabupaten Bangkalan, Rabu (3/7) malam.

Emil Dardak menjelaskan, bahwa sesuai undang-undang, pengaturan Bosda hanya diberikan pada tingkat SMA/SMK saja dan tidak menyebut pada MA. Padahal, sebut Emil, semua masyarakat Jawa Timur berhak mendapatkan keadilan. Begitu pun dengan MA yang notabene siswa, guru dan wali muridnya merupakan warga masyarakat Jawa Timur. Untuk itu, Pemprov Jatim akan berupaya mewujudkannya dengan berbagai cara.

“Secara undang-undang kemarin yang mutlak memang diperintahkan betul adalah SMA, SMK dan tidak menyebut MA, tetapi apakah MA tidak diperhatikan ? Tidak boleh,” ujarnya.

Untuk merealisaikan keinginan tersebut, pihaknya akan segera melakukan koordinasi dengan beberapa pihak terkait, seperti Dinas Pendidikan dan Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah (Bappeda) Prov. Jatim. Dan jika terdapat aturan-aturan yang membentur realisasi, Pemprov Jatim akan berkomitmen untuk terus dan tetap memperjuangkan agar pemberian BOSDA untuk MA bisa terwujud.“Termasuk menyuarakan kepada pemerintah pusat aspirasi yang muncul dari bawah. Kami harus siap untuk berjuang dengan jujur dan keras untuk mewujudkan itu. Kami akan terus berjuang apapun itu hasilnya,” ujarnya.

Lebih lanjut Emil Dardak menyampaikan, bahwa perhatian Pemprov Jatim terhadap MA tidak hanya soal Bosda saja. Soal sarana dan prasarana juga akan menjadi perhatiannya.

“Kami juga akan melakukan pengamatan serta penelusuran terkait sarana dan prasarana yang ada di MA. Serta memantau terhadap kualitas pendidikan dan potensi MA  dan memastikan mereka tidak diabaikan oleh Pemprov Jatim,” pungkasnya.

Sementara itu, acara Haul Masyayih dan Wisuda Purna Siswa V di SMP dan SMA Pondok Pesantren Al Falah, Yayasan Baitul Atiq Ar Rahbiniyah ini juga dihadiri Wakil Bupati Bangkalan Drs. H. Mohni, MM. Selain itu hadir Pengasuh Pondok Pesantren Al Khozini Buduran Sidoarjo KH. Abdussalam Mujib, Pengasuh Pondok Pesantren Amanatul Ummah Pacet Mojokerto Dr. KH. Asep Syafiudin Chalim, M.Ag, dan Pengasuh Pondok Pesantren Darut Tauhid 1 Omben Sampang KH. Syaiful Maslul. (yit).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *