Gotong-Royong Tangani Pandemi Covid-19, Berbagai Stakeholder Surabaya Rame-Rame Bantu Pemkot

CB, Surabaya – Dukungan kepada Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya dalam menangani pandemi Covid-19 semakin hari kian mengalir dari berbagai kalangan. Buktinya, hari ini Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menerima bantuan dari sembilan stakeholder sekaligus yang ada di Kota Pahlawan. Sembilan bantuan itu, datang dari perusahaan, lembaga maupun perorangan.

Diantaranya yakni pertama, PT Pelindo III memberikan beras 2 ton, gula 1 ton, minyak goreng seribu liter dan mie instan 500 box. Kedua, PT Terminal Peti Kemas, membantu beras 500 kilogram, gula seratus kilogram, minyak goreng seratus liter serta mie telor kering berjumlah seratus bungkus. Kemudian, ketiga bantuan diterima dari Spins Interactional School sebanyak beras 1,5 ton.

Selanjutnya, Pemkot Surabaya juga menerima bantuan uang tunai dari Musyawarah Kerja Kepala Sekolah (MKKS) SMP Negeri se-Surabaya senilai Rp 187.326.00. Lalu, Kelompok Kerja Kepala Sekolah Dasar (K3SD) se-Surabaya menyalurkan bantuan sebesar Rp 310 juta.  Selain itu, PT Lisa Concrete membantu 5 ribu dus masker serta seribu box vitamin.

Tidak hanya itu, Yayasan Xin Zhong School juga menyerahkan bantuan berupa beras 5 ton, 300 dus mie instan, 300 kilogram telur, 500 liter minyak goreng. Berikutnya, untuk yang perseorangan bantuan diterima atas nama Mintarso Hidayat Lim menyerahkan bantuan 300 lembar triplek berukuran 12 MM 4 X8, dan beras 1.500 kilogram atas nama Permadi.

Bantuan itu, diterima Wali Kota Eri di sela-sela kesibukannya memantau pelaksanaan vaksinasi massal yang berada di Gelora 10 November, Tambaksari, Jumat (9/7/2021). Dalam kesempatan itu, ia mengaku, bangga dan sangat terharu atas support masyarakat Surabaya. Baginya, pandemi Covid-19, tidak akan bisa dilewati tanpa adanya dukungan semua elemen masyarakat.

“Saya sangat bangga dan terharu, karena kami tidak bisa menghadapi ini tanpa dukungan dari panjenengan semua. Gotong-royong dalam mencapai sebuah tujuan, selalu ada bantuan pergerakan dari masyarakat, sekali lagi matur nuwun,” kata Wali Kota Eri mengawali sambutannya.

Dia menjelaskan, bantuan ini langsung dimasukkan dalam data Surabaya Peduli Bencana. Rencananya, barang-barang kebutuhan pokok itu, akan didistribusikan kepada warga yang tengah menjalani isolasi mandiri (isoman). Terutama, bagi warga yang dalam satu keluarga yang terpapar Covid-19, sehingga tidak bisa keluar membeli kebutuhan pokok. “Kita bagi untuk warga surabaya yang hari ini isoman dalam satu keluarga, karena pasti tidak boleh keluar. Kita akan berikan itu,” papar dia.

Cak Eri-sapaan akrab Wali Kota Eri ini memastikan, warga yang isoman tetap dalam pemantauan puskesmas setempat. Makanya, agar puskesmas mengetahui kondisi warga, apabila warga terpapar wajib melaporkan kepada puskesmas. “Sehingga jangan menunggu sakit parah baru lapor ya. Jadi ketika merasa badannya tidak enak langsung saja diperiksakan, supaya kita bisa tahu intervensi apa yang akan kami berikan. Baik itu obat-obatan, makanan atau bantuan,” urainya.

Sementara itu, Direktur Utama PT Pelabuhan Indonesia III (Persero), Boy Robyanto menambahkan, ia akan terus membantu pemerintah kota melalui programnya, Tanggung Jawab Sosial Lingkungan (TJSL). “Ini adalah salah satu bentuk tanggung jawab kami untuk peduli kepada masyarakat dari sisi sosial,” urainya.

Boy memastikan, bantuan yang diberikan berupa kebutuhan pokok itu, diharapkan membantu masyarakat yang terdampak. Bahkan, dia mengaku bersedia untuk terus mensupport pemkot seperti yang dilakukannya di wilayah Pelindo III lainnya. “Kita bantu secara merata sesuai dengan wilayah pelindo III. Semoga ini membawa manfaat untuk masyarakat Surabaya,” pungkasnya. (bud)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *