Komisi C DPRD Kota Surabaya Gerak Cepat Meminta Dinas Terkait Mambangun Tanggul

CB, Surabaya – Gerak cepat Komisi C DPRD Kota Surabaya merekomendasi Pemkot Surabaya untuk segera membangun tanggul dan pompa air disekitar perumahan dosen Untag, akhirnya dibangun oleh Pemkot Surabaya.
Pembangunan tanggul ini perlu, mengingat selama ini kawasan perumahan dosen Untag di Semolowaru terus dilanda genangan air, akibat aliran air dari arah barat atau Kampus Untag itu tidak bisa mengalir ke arah timur atau Semolowaru.
“Benar sudah dibangun tanggul agar saat hujan air tidak meluap, sudah saya kontrol dan cek ke lokasi.”ujar Wakil Ketua Komisi C DPRD Kota Surabaya, Aning Rahmawati, Selasa (07/09/21).
Ia menambahkan, setelah dipasang tanggul kemarin tanggal 09 Agustus 2021 dipasang pompa dan saluran air, jadi saluran air ini memang untuk mengurangi air yang berasal dari perumahan dosen Untag.
“Pompa air juga sudah dibangun, karena selama ini aliran air sungai Semolowaru selalu mengarah ke selatan, sehingga perumahan dosen Untag selalu tergenang.”terang politisi PKS Kota Surabaya ini.
Aning Rahmawati menerangkan, saat warga perumahan dosen Untag mengadu ke Komisi C medio April lalu, sudah disepakati dengan Pemkot Surabaya yaitu, pembuatan tanggul, saluran air, pompa, untuk meminimalisir air yang masuk kedalam sungai.
Pompa, kata Aning, berfungsi ketika saluran air penuh maka akan disedot dan dialirkan ke bozem. Oleh karenanya juga perlu adanya bozem mini.
“Jadi progresnya on the track, pembangunan untuk mengurangi genangan air di perumahan dosen Untag.”jelas Aning.
Saat ditanya anggaran pembangunan tanggul, Aning Rahmawati mengatakan, biaya pembangunan tanggul masuk dalam APBD Surabaya 2021, karena Satgas Dinas Cipta Karya maupun Dinas PU Bina Marga dan Pematusan juga dianggarkan setiap tahun.
Contohnya, tutur Aning, anggaran Satgas di Dinas Cipta Karya Rp100 milyar per tahun, belum lagi di Dinas PU Bina Marga dan Pematusan Kota Surabaya juga dianggarkan Satgasnya per tahun.
“Jadi tidak mengutak Atik anggaran lain, karena satgas di dinas sudah ada, berbeda dengan anggaran proyek.”ungkapnya.(lang)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *